Fed AS butuh lebih banyak kenaikan suku bunga guna dinginkan inflasi

9

Dengan inflasi yang masih tinggi dan indikasi berlanjutnya ketidakseimbangan penawaran-permintaan, jelas bahwa kebijakan moneter masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk menurunkan inflasi ke target 2,0 persen secara berkelanjutan

New York (ANTARA) – Presiden Federal Reserve Bank of New York John Williams mengatakan pada Kamis (19/1) bahwa bank sentral AS membutuhkan lebih banyak kenaikan suku bunga ke depan dan melihat tanda-tanda tekanan inflasi mungkin mulai mendingin dari level terik.

“Dengan inflasi yang masih tinggi dan indikasi berlanjutnya ketidakseimbangan penawaran-permintaan, jelas bahwa kebijakan moneter masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk menurunkan inflasi ke target 2,0 persen secara berkelanjutan,” kata Williams dalam teks pidatonya yang akan disampaikan di hadapan Perhimpunan Analis Pendapatan Tetap di New York.

“Menurunkan inflasi kemungkinan akan membutuhkan periode pertumbuhan di bawah tren dan beberapa pelunakan kondisi pasar tenaga kerja,” Williams memperingatkan. Dia menambahkan bahwa “memulihkan stabilitas harga sangat penting untuk mencapai lapangan kerja maksimum dan harga stabil dalam jangka panjang, dan sangat penting bagi kita untuk tetap berada di jalur sampai pekerjaan selesai.”

Williams, yang juga menjabat sebagai wakil ketua Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), tidak merinci dalam sambutannya yang telah disiapkan tentang kenaikan suku bunga yang ingin dia lihat pada pertemuan FOMC berikutnya, yang dijadwalkan pada 31 Januari-1 Februari. Tapi dia tidak menekan kembali tentang ekspektasi pasar bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar seperempat poin persentase.

Sejumlah pejabat Federal Reserve lainnya telah menyatakan dukungan untuk penurunan laju kenaikan suku bunga.

Tahun lalu, The Fed memindahkan target suku bunga jangka pendeknya lebih tinggi dengan kecepatan historis yang agresif dalam upaya untuk melawan inflasi tertinggi yang terlihat dalam beberapa dekade. Fed bergerak dari suku bunga dana federal mendekati nol pada Maret menjadi antara 4,25 persen dan 4,5 persenpada akhir tahun. Sejumlah peningkatan tersebut terjadi dalam peningkatan 75 basis poin berukuran super.

Pada pertemuan Desember, para pejabat menetapkan titik penghentian 5,1 persen untuk kenaikan suku bunga tahun ini dan meningkatkan suku bunga target mereka setengah poin persentase pada pertemuan itu. Sekarang, dengan tekanan inflasi mulai berkurang dan ketidakpastian seputar seberapa jauh Fed akan melangkah, sejumlah pembuat kebijakan telah menawarkan dukungan dalam beberapa hari terakhir untuk kenaikan 25 basis poin pada pertemuan FOMC mendatang.

Dalam pidatonya, Williams mengatakan beberapa tren ekonomi bergerak seperti yang diinginkan The Fed. Dia mengatakan inflasi akan turun menjadi 3,0 persen tahun ini dan akan kembali ke target 2,0 persen dalam beberapa tahun ke depan. Dia mengatakan inflasi yang tinggi menjadi perhatian utamanya untuk 2023.

Williams mengharapkan pertumbuhan menjadi moderat hingga 1,0 persen tahun ini dan mengatakan “perekrutan yang kuat, pengangguran yang rendah, dan pertumbuhan upah nominal yang kuat berarti pasar tenaga kerja tetap sangat ketat.” Terhadap tingkat pengangguran 3,5 persen saat ini, Williams memperkirakan pengangguran naik hingga 4,5 persen sepanjang tahun, dan menggambarkan pasar kerja saat ini sebagai “sangat ketat.”

Baca juga: Pejabat Fed: Bank sentral miliki banyak pekerjaan dinginkan inflasi

Baca juga: Pejabat Fed perkirakan suku bunga AS naik lebih lanjut

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2023

antaranews