Sebanyak 21.548 Orang Bunuh Diri di Jepang pada 2022

11

JawaPos.com-Angka bunuh diri di Jepang pada 2022 meningkat dari tahun sebelumnya didorong oleh peningkatan kasus di kalangan pria, kenaikan pertama dalam 13 tahun, demikian data awal pemerintah, Jumat.

Kematian di kalangan pria naik 604 menjadi 14.543 kasus, sehingga jumlah total kasus bunuh diri di negara tersebut mencapai 21.584 atau naik 577 dari tahun sebelumnya.

Angka bunuh diri terus meningkat selama beberapa tahun terakhir saat pandemi Covid-19.

“Bunuh diri di kalangan laki-laki berusia 40-an hingga 60-an, serta warga pensiunan dan pengangguran mengalami kenaikan mencolok,” kata seorang pejabat kementerian kesehatan.

“Bunuh diri oleh orang-orang terkenal mungkin juga memiliki dampak,” tambahnya.

Kasus bunuh diri oleh wanita turun 27 menjadi 7.041 kasus, namun angka tersebut masih sekitar 1.000 lebih tinggi dibandingkan jumlah kasus sebelum pandemi.

Angka akhir, yang dirilis pada Maret setiap tahunnya, cenderung meningkat dari angka awal.

Jumlah bunuh diri di Jepang terus menurun selama 10 tahun berturut-turut hingga 2019 dan mencapai 20.169 kasus. Namun, angka ini kembali naik dan bertahan tinggi sejak pandemi dimulai pada 2020.

Bunuh diri di kalangan pengangguran pada 2022 meningkat hingga dua kali lipat mencapai 1.038 orang, sementara bunuh diri di kalangan orang-orang yang hidup dari dana pensiun atau tunjangan pekerjaan naik 705 menjadi 5.347.

Alasan yang paling sering diberikan adalah isu kesehatan, mencapai 11.125 orang, disusul dengan 4.241 orang yang terindikasi memiliki masalah keluarga.

“Inflasi dan ekonomi yang memburuk disebabkan oleh pelemahan yen mungkin memiliki dampak,” kata Chiyo Igarashi, profesor ilmu kesehatan di Universitas Teknologi Tokyo yang juga pakar pencegahan bunuh diri.

Ada kebutuhan untuk mengatasi kekurangan perawat dan dokter di perusahaan-perusahaan kecil hingga menengah, tambahnya.

Source